Sabtu, 26 Agustus 2017

KOMEDI PUTUS (CHANYEOL)


*acara mulai lagi -.-
"KOMEDI PUTUS" (Part 3)

@rumah makan 
●camera tersembunyi 

SH : Irene!!! Apa apaan inii!!! *pukul meja*
IRN: SUHOO???!! kok lo bisa ada disini? *tekejott*
SH : Harusnya gue yang nanya! siapa ini cowok! 
jangan bilang ini selingkuhan lo? waawww ini suprise buat gue ~ oohh ya ya ya gue paham sekarang ini yang lo maksud urusan penting! selingkuh dibelakang gue gitu??? Ga nyangka gue ren ama tingkah lo sekarang tega lu udah nyakitin gua!!! Apa masih kurang dengan barang2 yang sering gue Kasih ke lu sebagai hadiah??!!
IRN: HAHH!!!apa-apaan lo hoh!! Gue ga ada hubungan apa apa sama mas Donghae gua sama mas donghae hubungannya sebatas... *kepotong ucapan suho* 
SH: alaahhh alasan!!! Hubungan lo ama nih cowok pasti udah jauh banget sampe udah punya bayi segala!!! 
DH: bayi??? Emang maksud lo apa?  *donghae tekejot*
IRN: jaga mulut lo ho!!! Bayi?? Bayi apaan?? Maksud lu si Daniel?  Ohhh jadi lo ngikutin gue sampe kesini?  oke gue bakal cerita sama lo biar lo paham dan ga salah paham kek gini dan maluin diri lo sendiri sebener nya Mas Donghae ini Kakak sepupu gua! kalo lo ga percaya tanya aja sama dia! 
DH: ya bener gue kakak sepupunya! Dan yang lo maksud bayi itu, namanya Daniel anak Tante gue. Lo jangan salah sangka dulu ama gue kita disuruh emak nye Daniel buat jemput si Daniel dari tempat penitipan karena tante gue lagi kerja jadi ga sempet buat jaga si Daniel makanya tante gue nitipin nye kesini dan emak nye Daniel kerja di tempat makan ini nahh tuhhh dia Daniel nya itu emak nye *nunjuk kearah kursi yang ga jauh dari tempat duduk mereka*
SH: *diam* *malu karena salah sangka*
IRN: nahhh sekarang lo udahh paham kan! Sumpah hoo gue kecewa ama lo! Gue ga pernah semarah ini sama lo tapi sekarang lo udah bikin gue kecewa ama kata-kata lo Yang bikin gue sakit ati sampai2 lo ngatain kalo gue udah punya anak di luar nikah! *masih adu mulut ama suho* balik ke chanyeol Ricky*

Duhhh maaf guys hampir lupa nongol guenya saking menikmati acara adu mulut mereka bertiga :'v karena pertegkaran mereka ga kunjung berenti nih guys maka tim "KOMEDI PUTUS"pun berinisiatif untuk datang ke tkp! Dan menghentikan acara adu mulut dari mereka bertiga  

CY: hei heii heii... berenti berenti~ cukup kalian semua! *berusaha hentiin aksi Irene dan suho yang saling sahut menyahut * 
IRN: LAAHH INI SIAPA?? NGAPAIN ADA KAMERA KAMERAAN SEGALA??? 
CY: hallo mbak maaf menggangu sebentar kita dari tim "KOMEDI PUTUS" lagi bantu klien kita si suho buat bantu dia cari info tentang mbak yang kata nya susah banget di ajak ngabisin duit suho klo si suho lagi ngajak mbak kencan berdua
IRN: ohhh ini acara yang sering nongol di jamban TV dan tujuan nye ngerusak hubungan orang *laahh kok...  :'v au ah serah Irene* Asal mas tau ya! Sejujur nya gue capek pacaran sama orang yang kelewat kaya kayak suho! kalau disuruh milih pacaran ama org kaya tapi sombong atau miskin tapi kaya hati mending gue pacaran ama yg miskin tapi kaya hati dari pada kaya tapi sombong! ~ *muter lagu Rita Sugiarto- pacar dunia akhirat* *njerrr :v pake sountrak lagu yang keren dikit napa*  
CY: laahhh terus mbak kenapa selama ini mbak masih pertahanin hubungan ama si suho katanya ga suka ama orang kaya kok si suho masih dipertahanin?? 
IRN: gini mas gue pertahanin karena gue kasihan ama suho karena gue masih ngehargain hadiah dan barang barang mahal pemberian dari dia! Tenang ho barang lo yang udah lo Kasih ke gue mulai sepatu berlian ,tas Intan ,handphone berlapis emas bercampur perak berkesing tembaga semuanya kaga gue sentuh secuilpun -..+ jadi gue bakal balikin lagi ke lo ~
SH: Sorry ren gue ga butuh barang begituan buat lo aja klo lo ga suka ya tinggal buang aja apa susahnya *-..+ songong bett *
IRN: oke gue bakal buang tuh barang, kamera kamera mana kamera?? *nyari kamera on* GUE IRENE BAKAL UMUMIN KESELURUH PENONTON YANG NYAKSIIN ACARA INI KALAU "LO *nunjuk SUHO* SAMA GUE END!!! TITIK! Ayo mas kita pergi aja dari sini *narik tangan Donghae*
SH: Lahh lahh kok udah bubar aja!!! "IRENE!!!" woiii sini lu!! harusnya gue yang mutisin lo lah ini kebalikk!! Woiiii ren balik kagak!! Mas mas kok jadi kek gini??? *narik2 baju chanyeol*
CY: Mana saia tau kan saia tidak tau *:v korban salah gaul*
SH: aelahhh mass gue udah capek akting biar keliatan Macho malah di putusin harusnya gue yg mutusin ini  ga adil lahh !!! 
CY: heiii mass!l itu salah lo sendiri! Lo yang bikin suasana jadi kacau kalau lo ga ngotot pengen kesini dan ngelabrak si Irene acara putusnye kaga jadi cem gini mas! Momen putusnya kan belum.... au ah mas jadi gagal ni acara :'lu ga ikutin intruksi dari kita! 
SH: oke oke!!! Gue ngaku kalau ini salah gue! Gue bakal tanggung semua kerugian yang udah gue perbuat! nihh ambilll mass ATM gue! *nyodor 7 kartu ATM* tenang isinya masih ada malahan bisa beli ini acara! gue ngikut nih acara biar pemes aja  dan nunjukin ke cewe2 Yang nonton nih acara biar tau kalo gue ini type cowo yang bisa bahagiain cewe nya dengan Harta yang gue punya😎 *Songong bener ni orang-..-
Kalau gitu gue pergi dulu mas! Assalamualikum.... :v 
CY:  Waalaikumsalam.... eh..ehh mas suho!!! Lahh serius ini Kasih ATM ke gua??? 
SH: ye mass ambilllll~ di rumah masih banyak kartu kek gituan! *Kasih gue satu boleh lah :''v* 
CY: alhamdulillah~ makasihhh hoo!!! Kapan kapan kalo mau pemes lagi mampir ke "KOMEDI PUTUS" aja Dan gue doain moga-moga lo cepet naik hajii!! teriak terik gaje*
SH: iye iye amin bang makasih gue pamit dulu bang *pergi berlalu* 
CY: iye iye ti-ati yaaaa~ *lambai2 tangan*

*Tanpa kita duga Tiba-tiba datang lah tante donghae si emaknye Daniel guys ni tante tante sumpah bikin gue ilfeel bettt.....
MD: duhhh maaf mas acara nya udah selese? Gue udah cantik-cantik ini dan dandan kek gini, mau masuk tipi~ *sambil pose sok sexy didepan kamera* ayo dong masss mulai wawancarai saya tentang kesuksesan rumah makan saya...
CY: duhh maaf mvok kita dari tim "KOMEDI PUTUS" bukan mau wawancarai si mvok tapi lagi nyelesein masalah asmara dalam hubungan orang-.- 
MD: lahh kok gitu~ ayo dong masss wawancarai aku 😘*narik narik tangan si chanyeol dengan centilnya* 
CY: lah lah mvok tolong di lepesin dulu tangan nye aduhhh~ mvokkk!!! Wooiii kru ! Kameramen! Kamjongg!! Tolongin gua!!! 
All (cru | cameramen| kai)  : BOMAT!!! *lari ngacir ke luar rumah makan* 
CY: laahhhh woiiiiiii tungguuuuuuu!!!!!

Dan gitulah akhir cerita kisah hubungan mereka berdua guys! Gue juga bingung kok jadi kek gini dan  malah Ceritanya kebalik guys yang mutusin harusnya suho bukan si Irene dan ini acara bener bener kacau bangett  Dan belum lagi acara emak Daniel yang centilnya naujubilah bikin enekk dan semua itu bikin gue lelah banget dan setres .... tapi tenang kelelahan gue sirnah ketika gue dikasih ATM gratis ama suho *nunjukin ATM kekamera* gue bahagia sekaleee karena hal ini.
Dan kesimpulan yang gue dapat hari ini guys bahwa: "Uang bukanlah segalanya, kenyamanan yang lo dapat ga semuanya berasal dari uang. Jika uang bisa bikin hubungan loh sama pasangan lo sengsara maka disini yang menjadi orang ketiga perusak hubungan lo adalah uang!" *apadah bahasa chanyeol ga ngarti gue :''v *
Mungkin sampai disini dulu guys episode untuk hari ini di next episode moga kita ketemu lagi~
Gue Muhammad Chanyeol Ricky Cabut!! Bye!! 
................ 
-good bye~ good bye~ 
*lagu ceritanye* :v 
*yeeeee habisssss* 

KOMEDI PUTUS (CHANYEOL)


*acara mulai* *yeeeee πŸ˜‚πŸ‘
"KOMEDI PUTUS" (Part 2)

Baik guys balik lagi dalam acara "KOMEDI PUTUS" ketika si klien kita ini ngeliat si cewe nya lagi dibonceng ama cowok laen kita semua berinisiatif buat ngikutin kemana arah si target kita ini pergi guys. Dalam mobil suho udah berpikir negatif jangan-jangan kalo si target kita ini udah selingkuh dari dia.

SH : apa-apaan ini!! gue ga pernah  liat si iren punya temen cowok, kalo kemana-mana gue sering nganterin dia. lahh ini kenapa dia ga jujur aja sama gue! 
CY : tenang mas tenang kita harus sabar kalau kita gegabah rencana kita bakal gagal 
SH : gimana ga tenang mas cewek gua dibonceng ama cowok laen lah gue selaku pacar nya masak cuma mao diam ajahhh emosi gue mass emosii~ 
CY: oke gue tau kalo lo lagi emosi kalo lo mau masih minta bantuan dari tim "KOMEDI PUTUS" tolong ikutin cara main nya!  kalau kita bilang tenang ya mas harus tenang! *mulai serius nih acara* :v 
SH : aaissshhh oke deh mas *kesel-.-* 

Ketika kita lagi tenangin klien kita si suho kita hampir lupa guys kalo misi kita ini mau ngikutin jejak si target kita si irene. Untung aja mobil kita masih ngeliat motor yang dikendarai oleh target kita jadi kita semua gak kehilangan jejak mereka. mereka berhenti di sebuah tempat yaitu tempat 'penitipan anak' Whattt? Untuk apa coba mereka Ke tempat ini guys? Ketika diamati ternyata mereka berdua menitipkan bayi. Ya udah mulai deh si suho amarah nya memuncak disitu. 

SH: hah bayii!!!! itu bayi siapa???? Gila tu Irene udah main belakang ama gue sampai punya bayi segala! Tega lu ren ama gue!!! 
CY: kek nya itu bukan bayi mereka. Positif thinking aja dulu siapa tau itu bayi orang
SH:hah?? Bayi orang mas? Mana mungkin mas! Kalo beneran bayi orang minta bantuan gue kesini bisakan?
CY: tenang tenang...  nahh nah si Irene mau pergi lagi tu ama si cowok. πŸ“’ Kamjong kamjong !!! Ikutin target kita! dia udah mau pergi lagi ama tuh cowok!
KAI : πŸ“’cekcek oke yeol... *njerr baru nongol tukang bantunye sebut aja pengganti parlos :v*

Mereka stop disebuah rumah makan yang bertuliskan "Mvok Suti" * :'v* dan kita ngeliat si Irene gendong bayi yang mereka titip kan di tempat penitipan  bayi tadi guys. Si cowok yang nemenin target kita ini guys malah ngerangkul pundak si irene dan terlihat banget kalo mereka ini kaya pasangan suami istri -.- 

SH : Apaa! pake acara rangkul rangkulan lagi sumpah mas... ini udah kelewat batas gua udah ga tahan gue mau nyamperin mereka berdua mass..*sambil mau buka pintu mobil* 
CY: *tahan tangan suho* aelahh mass jangan woiii ntar gagal misi kita :'v udah capek kesini udah banyak duit yang keluar masa lo mao ngancurin segala... ayolah mas jangan gitu dong~ :' ini hari pertama gue ngehost masa kontrak gue ama KOMEDI PUTUS berhenti :'v ayolah mass mohon~ 
SH : BODO AMAT!!! GUA GA PEDULI, INI MENYANGKUT MASA DEPAN GUA MAS MASA GUE DIEM -.- 
CY : duhhh jangan dong mass ~ woiiii suhooo!!! SUHOOO!!!! *si suho udah lari ngacir keluar menuju  kerumah makan* πŸ“’ kamjong kamjong si Suho mau masuk ke dalam Rumah Makan tahan dia tahan~ 
KAI : kaga Nf yeol klien kita udah masuk kedalam 
CY : πŸ“’ya udah susul dia jong susul!!!! 
KAI: udah telat kaga bisa dikejer lagi nyeol begimane?? 
CY: -.- ya udah lu pantau dari jauh kegiatan mereka!arahin kamera lu ke mereka berdua  kameramen kameramen~ πŸ“Ή arahin kamera kalian ke lokasi sekarang juga~ atur penyedap suaranya! πŸ“’Kamjong kamjong layar monitor jong~
KAI: udah yeol udah~ 
Disini nih guys tim kita udah mantau dari kejauhan dan kita ngeliat kalo si suho udah nyamperin Irene dan ngelabrak si cowok yg lagi jalan ama Irene ketika masuk ke dalam rumah makan...
@rumah makan 
●camera tersembunyi
SH : Irene!!! Apa apaan inii!!! *pukul meja*
IRN: SUHOO???!! kok lo bisa ada disini? *tekejott*
Dan...... 

*IKLAN* :v 
Yaaahhhhhhh iklan padahal lagi seru serunya* :'v 
-Tbc- 


KOMEDI PUTUS (CHANYEOL)


" KOMEDI PUTUS" (Part 1)
Yoyoyo~ Heloo!!!! Watsap gaisss!!!! *kembali lagi bersama saya Muhammnad Chanyeol Ricky dalam acara "KOMEDI PUTUS" #yeeeeeπŸ‘ *tepuk tangan* disini saya tidak mempunyai rekan karena semua rekan kerja saya berhalangan hadir jadi tinggalah gue ndiri yang mandu acara :') kali ini klien kita seorang cowok guys bernama Suho.
Dia menceritakan kepada kita nih guys tentang permasalahan hubungan nya ama pacar nya. Si suho heran karena sampai detik ini pacar nya ga minta beliin barang mewah yang mahal sama suho dan selalu milih barang murah dan kualitas standar -..- dan suho pengen banget ngulik lebih jauh lagi alasan kenapa cewe nya itu bertingkah seperti itu. Kita tim "KOMEDI PUTUS" udah janjian ama si suho di sebuah komplek pemakaman *laah-..-* awalnya tim "KOMEDI PUTUS" heran nih guys kok di ajak kepemakaman mau ngelayat kah? Tapi keheranan kami sirnah ketika sampai dipemakaman dan mendapati si suho lagi metik kembang Di komplek kuburun ntu *-..+ kepemakaman cuma metik kembang* 

*DAY 1
Chanyeol : "Hallo!!! Benar ini dengan suho?" 
Suho: *berenti metik kembang lalu noleh ke suara* ya benar gue suho! Ini dari tim "KOMEDI PUTUS" di TV jamban itukan? 
CY : ya betul sekali, kita dari tim "KOMEDI PUTUS" pengen banget bantu lo yang lagi ada masalah ama pasangan lo. Coba lo ceritain masalah dalam hubungan kalian.
SH : jadi gini mas, gue itu sebel banget hadapin cewe gue sebut aja Irene yang kelewat norak dan ga modis *-.-* kalau kita lagi ngedate berdua dia sering banget ngajak ketempat tempat murahan kayak ke jamban, sawah, tempat pemancingan umum, pokok nya banyak dah tempat tempat norakk. Jadi gue minta bantuan tim "KOMEDI PUTUS" buat nyelidikin apa sih penyebab cewe gua kek gitu padahal udah gue ajak ngedate ke mall gue tawarin tas2 brandett :'v baju2 mahal yang limited edition dianya ga mau malahan pilih2 baju kat pasar kan norak :'' dan masihh aja ngajak kencan ke empang! :'''' coba mass jelasin ke saya salah saya apaa!!!! Saya udah Kasih kenikmatan dengan nawarin semua barang yang mahal, eh dia nolakk! Tolong mas jelasin salah saya apaaa!!! Hu..hu..hiksss... hiksss :'''' *dramatis 
*lahh nangis -.-*  
CY: duhh...aduhhh.. mas jangan nangis sini... mas tenang dulu *peluk suho dan ngelap air mata suho dengan lembut :'v* 
PRODUSER: *Woiiiiii... lagi syuting ni!!! acara nangis nagisnya tolong dikat dulu lanjut pas selese acara ajahh -_-* 
CY : duh maaf  jadi meluk lo guenya -_- *kembali ke acara * oohh gituhh... jadi gini ya mas menurut gue  lo itu kalau beneran udah ga tahan lagi ama dia kenapa masih lo pacarin? Langsung putusin aja lagi 
SH: ini nih mas masalahnya. Gue masih Cinta ama dia gue masih sayang ama dia tapi gue gasuka kalo dia  nolak tawaran gua. kalau masih Cinta ya mas taik kucing aja klo diliat kaya coklat saking manisnya  Cinta gue ama dia  *anjay~ 
CY:  Ya udah tim "KOMEDI PUTUS" bakal bantu lo buat nyelidiki pacar lu. gimana kalo kita selidiki sekarang aja. Coba lo bikin janjian ketemuan ama cewe lo siang ini jam 2. Coba lo telpon sekarang cewe lo. 
SH: iya deh mas... *mulai nelpon* " tutt...tuttt...tutt...tutt... mohon maaf pulsa anda tidak mencukupi untuk melakukan panggilan ini" aelaahhhh pake acarahabis pulsa segala lagi -_- mas boleh pijem handphone mas kaga? Pulsa gue habiss nih hehehe :v 
CY : aelaahhh bilang orang kaya pulsa aja kaga punya  :''v ni ni nihh~ ambill~ buruan ntar pulsa gue habis -..- 
SH:  Yelahh mas galak amat kan gue mau nelpon cewe gue klo gue kaga nelpon cewe gue, ya ni acara kaga lanjut :v ini demi kesuksesan acara lu juga mas :'v 
CY : ye juga  sih, ye udah buruan telpon gih... 
*telpon tersambung* 
SH : Halo Assalamulaikum neng iren? Neng dimana? Abang mau ngajak neng makan hari ini  di tempat cafe biasa.. neng bisa?? 
IRN: waalaikumsalam... eh bang Suho duh gimana ye bang hari ini neng ada urusan jadi ga bisa Maaf ye bang 
SH: lahh urusan apa sih keknya penting banget? 
IRN: pokok nya penting banget  bang,  maaf Irene ga bisa klo ketemuan hari ini. 
SH: Ohh ya udah klo gitu abang tutup telponnye soalnya ini bkn hp gue hp gue abis pulsa... kalau gitu  assalamualaikum ren.. 
IRN: Ohh ya bang waalaikumsalam...
*lahh baru tau gue disini Irene ama Suho Islam* :v 
*telepon Terputus*
CY: lama amat nelponnye -.- 
SH: aelahh mas bentar padahal tadi -..- 
CY:  gimana bisa? 
SH: dia kaga bisa mas katanya ada urusan, gua ga tau urusannye soalnya dia ga mau Kasih tau ke gue -..- katanya penting 
CY: yaudah gimana kalau kita kerumah nya aja kita selidiki. emang dia mau pergi kemana sampai ga mau Kasih tau lo 
SH: hooh mas kita langsung Otw kerumah Irene aja kita pantau dari sana 
CY: oke oke ayok kita kesana. 

Dan kita pun masuk kedalam mobil untuk menuju ke kediaman Irene. Dan kami melewati berbagai kendala guys selama diperjalanan mulai dari bebek bebek warga yang lewat depan mobil sampai mobil mogok dan terpaksa kami semua harus mendorong nih mobil ke SPBU karena kehabisan bahan bakar. Ketika mengisi bahan bakar tiba-tiba si Klien kita ga sengaja liat cewenya guys yaitu si IRENE di SPBU 
Kita ga tau ni guys kenapa Irene bisa ada disini.... 

SH: lahh bukannye Itu cewe gue si Irene????  HAHHH!!! SAMA COWOK ?????!!! 

*jeng jeng jeng jeng~~~~~ 
*IKLAN~ 
*tbc 

Selasa, 20 Juni 2017

new Fanfiction ^^


Title : First Love In Kitchen
Author : Arisa Domiani
Main Cast : - Do Kyung soo (D.O)
                    - Han Yheji (YHEJI)
Othet Cast : - Kim Jong In (KAI)
                       - Park Chanyeol (CHANYEOL)
                       - Oh Sehun (SEHUN)
                       - Kim Jong Myeon (SUHO)
Genre : Comedy | Romance
Rat : 13+
Summary : "Kegagalan bukanlah hal yang harus ditakuti tetapi takutilah apa yang  membuat kegagalan bisa terjadi"
Happy Reading!!!!!^^
. . . . . . . . . . . . . .
*Author pov*
   Seorang Pria masuk kedalam sebuah Restoran dengan clemek yang melekat ditubuh serta Topi yang menghias dikepalanya semua tampak rapi. Siapa yang tak kenal dengan Pria itu, Pria dengan perawakan badan yang cukup tinggi dan bahkan namanya tak asing lagi bagi sebagian masyarakat Kota khususnya Gangnam. Ia adalah Do Kyungsoo akrab dipanggil Kyungsoo bahkan tak jarang sebagian orang memanggilnya D.o Ia adalah seorang Kepala Koki di sebuah Restoran ternama di kawasan Gangnam. Banyak pengunjung datang ke Restoran tersebut hanya ingin melihat Ketampanan dan karisma yang terpancar oleh Koki yang satu ini. Lain halnya dengan Yhejin, Dia adalah wanita yang selalu datang bukan untuk melihat ketampanan yang dimilik oleh Kyungsoo melainkan Ia selalu mengagumi masakan yang dibuat oleh koki yang satu ini dan Ia ingin mencoba untuk mencari cara agar bisa mendapatkan resep masakan itu.
Yhejin sendiri adalah Seorang Calon Koki dan Ia adalah seorang murid disebuah tempat Kursus memasak namun masakan yang Ia buat selalu gagal. Bahkan guru yang selalu mengajarinya pun sering kewalahan mengajarinya. Semua guru sering mengeluh karena Yherin sangat lamban dalam memahami semua yang guru jelaskan padanya. Banyak murid baru berdatangan untuk khursus memasak tak sampai satu minggu semua murid paham dan mengerti cara memasak yang baik dan benar. Sedangkan Yhejin tepat satu Bulan ini ia kursus disini namun tidak ada peningkatan sama sekali. Terkadang Yherin pun merasa kesal apa penyebab kegagalan yang selalu datang menghampirinya. Pernah Ia mencoba memasak satu menu masakan dengan bahan dasar daging dengan saus asam manis ketika makanan nya sudah jadi, memang sekilas nampak menggiurkan namun siapa sangka ketika Yhejin mencicipi masakan tersebut  disuapan pertama Yhejin merasa jika saus yang Ia buat luar biasa pedas bahkan sudah bergelas-gelas air minum yang masuk ke tenggorokannya namun pedas yang Ia rasakan tak kunjung hilang. Dan begitulah seterusnya makanan yang dimasak oleh Yhejin kadang keasinan, keasaman, bahkan hambar -_- . Maka dari itu Hyejin bertekat untuk mencari cara agar mendapatkan resep makanan yang sering dimasak oleh Koki terkenal itu siapa lagi kalau bukan Kyungsoo, Seketika Ide gila muncul dikepala Hyejin dan Ia mulai melancarkan aksinya.

@restoran 
*Yhejin Pov* 
"Apa aku harus melakukannya? Bagaimana jika aku ketahuan? jika aku tidak melakukan itu pasti ahjumma tengik dan cerewet itu akan memarahi ku habis-habisan jika masakan yang ku buat kali ini gagal lagi aissh...Bagaimana ini? Tuhan please help me!"  Ketika memikirkannya matang-matang akhirnya aku bertekat untuk melakukan aksi tersebut yaitu mencuri resep masakan itu dan semoga saja rencana ku kali ini berhasil. Akupun berpura-pura bertanya dimana letak toilet restoran ini dan pelayan restoran ini menunjukkan letaknya kebetulan Toiletnya tidak terlalu jauh dengan dapur Restoran ini. "Yeah setidak nya ini memudahkan aksi ku". ketika hampir sampai di toilet, Aku pun memutar haluan ke kanan dan berjalan secara was was menuju dapur dan untungnya jalanan disini cukup sepi hanya ada sesekali orang lewat sepertinya mereka habis dari toilet ini. Ketika sampai di depan pintu dapur kuedarkan pandangan ku lewat kaca kecil pintu dapur ini dan aku melihat lima Pria yang lumayan tampan sedang berbincang-bincang sambil memasak tak jarang mereka tertawa entah apa yang mereka perbincangkan sehingga membuat mereka tertawa akupun melihat Kyungsoo, laki-laki itu sangat berkonsentrasi dengan masakannya dan menghiraukan candaan dari rekan-rekannya. Dan aku pun menguping pembicaraan mereka berlima ketika asik menguping tanpa sadar knop pintu  bergerak dan pintu itu pun langsung terbuka karena posisiku bersandar tepat dipintu itu otomatis badan ku pun tersungkur ke lantai.

@kitchen
*Kyungsoo pov* 
Kulihat sekilas rekan-rekan ku sedang bersenda gurau sesekali ku balas candaan mereka dengan senyuman. Menurut ku tidak ada waktu untuk membalas candaan mereka, jadi ku putuskan untuk berkonsentrasi dengan masakan yang sedang ku masak. "Hei Hyung aku punya teka teki" kata sehun sambil mengaduk masakan yang Ia buat semua Hyung-hyung nya pun menoleh. "Teka-teki apa?" Jawab chanyeol sembari memotong daging ikan. "Iya ayo cepat katakan teka-tekinya apa?" Tanya Jong in seraya mengupil dengan hikmat -_- * . "Baiklah tenang-tenang, Teka-tekinya adalah 'Monyet, monyet apa yang ada dipinggir jalan?!" Tanya Sehun dengan cengiran. Semua orang tampak berpikir lalu Chanyeol menjawab "monyet lepas dari kandang" -_- "salahhhh!!!" Jawab Sehun. "Monyet kesasar" jawab Suho, "salah!!! Ayo jawab lagi" teriak Sehun semangat :v. "Baiklah kami menyerah lalu jawabannya apa?" Tanya Kai dengan pasrah. "Hahaha Hyung semua payah, D.o hyung apa kau tak ingin menjawab?" Tanya Sehun dengan semangat 45 --". "Ah.. tidak aku menyerah" jawabku sekenanya. "Baiklah jawabannya adalah MONYETOP ANGKOT!!!!! Hahahahahah" tawa sehun menggelegar dan otomatis semua orang tertawa karena teka-teki sehun, termasuk aku. "Oh ya, kalian semua aku sudah selasai memasak dan aku ingin mengantarkan pesanan ini kalian lanjutkan saja aktivitas kalian masing-masing, "ah.. ya baiklah kepala chef" jawab Myungsoo dengan cengiran "aiisshhh hyung ayolah panggil saja nama ku aku merasa risih jika  Hyung memanggilku dengan panggilan itu" jawab ku dan Suho pun tertawa "hahahhha kau ini aku hanya bercanda ya sudah lakukanlah pekerjaanmu dengan baik dan semangat!" Akupun menganggukkan kepala. Ketika membuka pintu akupun dikejutkan dengan seorang wanita yang tiba-tiba tersungkur didepan ku -.- "Hyaaaakkkkkk kau siaapaaa?" Jerit ku agak keras, "Apa yang kau lakukan disini? Ohhh apa Jangan-jangan kau seorang penguntit?". Chanyeol,Suho,Kai dan Sehun pun menghampiri ku mungkin mendengar suara jeritan ku yang lumayan keras -.- "ada apa Hyung? kenapa kau menjerit?" Ujar Sehun seraya menghampiriku dan disusul rekan ku yang lain. "Hei kyungsoo siapa Wanita ini??? Tanya Chanyeol dan Suho bersamaan -..- "Mana ku tahu-..- apa kalian tahu kalau wanita ini menguping pembicaraan kita dan sepertinya wanita ini penguntit" terang ku kepada mereka. "APA!!!!! Penguntit?!!! Teriak Kai dengan ekspresi wajah yang sangat sulit dijelaskan--" . "Ti...ti..tidak a.aa..aku bukan pengunti percayalah kalian salah paham!" Ketika mengucapkan itu wanita itupun  berlari keluar Restoran. "HEEIIII TUNGGU!!!" teriak D.o namun wanita itu berlari menghiraukan panggilan dari D.o.

*Yhejin pov* 
"Hosshhh...hossshh..hosshh.. huuuffhh untung jarak ku sudah jauh dari Restoran itu" ku atur nafasku karena berlari-lari takut mereka berlima mengejar ku kembali. "Aiisshhhh bodoh! Bagaimana bisa aku tidak menyadari akan ada Kyungsoo yang akan keluar dan membuka pintu itu aiisshhhh..  siaalll -_- untung aku bisa melarikanDiri, kalau tidak aku tidak tau nasib ku kedepan bagaiman" aku pun merutuki kebodohan ku hari ini. Dan akhirnya aku langsung memutuskan untuk pulang kerumah "huffh.. sungguh hari yang sial".

*Kyungsoo pov* 
Aku terus memikirkan wanita penguntit itu, dan membuat konsentrasi ku terganggu "aaiisshhh.... apa-apaan ini kenapa tiba-tiba aku memikirkan Yeoja itu, tapi tunggu..sepertinya Yeoja itu ada maksud tertentu, buktinya aku melihat sendiri kalau Dia berdiri didepan pintu dan melihat semua aktivitas yang sedang kami kerjakan, menurutku mana mungkin seorang pelanggan melakukan aksi nekat seperti itu...hmmm..tapi bisa jadi dia hanya seorang fans dan mengagumi ketampanan yang aku miliki wajar saja kalau dia melakukan aksi nekat seperti itu, toh banyak gadis-gadis lain yang berkunjung ke Restoran ini hanya sekedar memesan minuman dan meminta berfoto bersama ku, tapi gadis ini berbeda dia sungguh fans abnormal hahahaha hei Kyungsoo percaya diri sekali kau menyebut diri mu tampan, hmm.. sudahlah lebih baik kau lanjutkan saja aktivitas memasakmu" aku pun mengakhiri monolog panjang yang kulakukan didapur ini lalu fokus kepada masakan yang sedang aku buat.

*author pov* 
Keesokan harinya seperti biasa Hye jin pergi ketempat Khursus memasak dengan perasaan yang sedikit kacau, helaan nafas selalu terdengar seiring langkah kaki memasuki tempat itu, ketika memasuki dapur Hye jin dikejutkan dengan tatapan garang yang diberikan oleh Ahjumma pemandu sekaligus guru Hye jin.

*Yhejin Pov* 
Ketika memasuki dapur aku dikejutkan dengan kemunculan guru les memasak ku "haahhh astaga..... Ommo!!! aa..anyeong Ahjumma~ maaf saya sedikit terlambat, ada kendala selama diperjalan menuju kesini, tolong maafkan saya" ku bungkukkan badan ku sembilan puluh derajat seraya meminta maaf. "Hei.. Nona Han Yhejin dasar payah bagaimana bisa terlambat lebih dari satu jam bahkan sekarang sudah menujukkan jam sembilan pagi kelas dimulai pukul delapan kau ingat aku hanya bisa menemanimu sampai jam sepuluh pagi dan sekarang kau punya sisa waktu hanya satu jam, dan satu lagi jika masakan yang akan kau buat nanti rasanya tidak sesuai dengan yang ku harapkan jangan harap kau bisa khursus memasak disini lagi kau paham!!!" Lalu Ahjumma itu pergi berlalu dan Akupun mengejarnya ke ruangannya. " Ahjumma tolong! Saya tidak ingin diberhentikan dari sini, ayolah Ahjumma kau tau sendiri kalau saya membutuhkan semua ini saya akan bekerja sekuat tenaga dan akan membuat masakan yang sesuai yang Ahjumma harapkan saya mohon  jangan berhentikan saya dari tempat khursus ini Ahjumma!!! Ahjumma! Aahjummmaaa!!" "Brakkkk" pintu ruangan yang dimasukin oleh guru ku sebagi ruang kerja pribadi tertutup rapat. "Huffhhh... sudah sembilan tempat khursus yang aku datangi untuk belajar memasak dan selalu berujung dengan pemberhentian. Jika aku diberhentikan juga dari sini genap sepuluh tempat khursus yang aku datangi berakhir dengan kenaasan". 
Ini semua karena aksi yang ku lakukan kemarin coba aku tidak melakukan aksi nekat itu mungkin semalam aku tidak akan insomnia karena terus terusan memikirkan itu serta membuat ku kurang tidur, dan lihat sekarang aku terlambat ke tempat kursus dan nenek lampir itu memarahi serta mengancam ku untuk memberhentikan ku dari tempat khursus ini aaiiissshhhh benar-benar sial! "Apa aku mencari guru private saja untuk mengajariku memasak Agar Ahjumma  tengik itu tidak memberhentikanku dari sini? Ku rasa satu minggu cukup untuk belajar tapi siapa koki yang bisa mengajari ku? setahuku semua koki sibuk dengan pekerjaannya di restoran dan satu-satunya cara untuk belajar memasak ya dengan mengikuti kursus ditempat ini tapi jika Ahjumma itu terus terusan membuat isi kepalaku meledak bagaimana bisa aku ahli dalam memasak? sepertinya aku benar-benar butuh seseorang yang mengajariku memasak secara privat tapi siapa???? Heemmm.... Bagaimana kalau...... Kyungsoo?!!!!" 
.
TBC ............... 

Akhirnya selesai!!!!!!  Lanjut part 2 ^^ tapi entahlah kapan mau lanjutnya lagi otw proses **

Rabu, 27 Mei 2015

TAO FANFICTION




Tetle : Because, I LOVE YOU
Author : Park Hyun Hae (gue sendiri)
Genre : Married life, happy end.
Length : Oneshoot
Main cast :  -Huang Zi Tao a.k.a Tao   (EXO M)
- Park Chanyeol  a.k.a Chanyeol  (EXO K)
- Kim Jongin a.k.a Kai (EXO K)
-Kwon Yuri a.k.a Yuri  (SNSD)

Note : ff ini murni dari pemikiran author yang amberegul satu ini :D jadi maklum kalau ada kata-kata yang kurang dipahami. Don’t plagiat, jika anda anti dengan blog ini saya harap segera meninggalkan blog saya. Saya tidak menanggung jika anda muntah ber setelah baca ff ini :D . and happy reading!!! ^^~

-aku yakin pasti ada cinta untuk ku mungkin dia hanya belum menyadari keberadaan ku saat ini, aku hanya butuh waktu untuk bersabar menunggu sampai ia membuka mata hatinya untukku.
~Kwon Yuri~
-kenapa perasaan ini bisa muncul disaat engkau mulai pergi menjauhi ku. Please stand by me
~Huang Zi Tao~
Backsound : 2pm- Only You




Author pov*
Embun pagi menyejukkan minggu pagi kali ini. Seorang wanita kini tengah bekutat dengan masakannya. Tak jarang ia menghela nafas panjang disela-sela aktivitasnya. Disela aktivitasnya laki-laki yang menyandang status suami wanita tersebut keluar dengan stelan jas yang rapi sehingga membuat wanita itu bingung kenapa laki-laki itu keluar dengan pakaian rapi bukankah hari ini hari libur.

Yuri pov*
Aku melihat suami ku keluar dari kamar tidurnya dengan pakaian rapi dan kelihatannya ia buru-buru sekali. Lantas aku mendekati suami ku dan memberanikan diri untuk bertanya kepadanya. “Tao oppa  kau mau kemana? pagi ini kelihatannya kau rapi sekali? Oh ya aku sudah menyiapkan mu sarapan ayo kita makan bersama” ujarku manis dan menarik  tangan tao untuk makan bersama. Bukannya menurut kini tao menghempaskan tangan ku dan menatap ku dengan tatapan tajam. Aku hanya bisa diam dan menunduk. Sepertinya tao akan memaki ku kali ini. “sudah ku, bilang berhentilah bersikap manis didepan ku!! Kau tau itu sangat menjijikkan dengan sikap mu yang sok manis di depan ku yang membuat ku mual dengan tingkah mu. Ingat jika pernikahan ini bukan kemauan ku melain kan kemauan kedua orang tua kita dan kita hanya korban kau tau itu. Satu lagi jangan pernah panggil aku oppa karena aku sangat tidak suka jika kau memanggil ku dengan sebutan oppa!!!” tao berkata dengan sangat keras mungkin dapat memekakkan telinga jika berada didekatnya. Setelah tao berbicara seperti itu  ia langsung pergi tanpa berpamitan dengan ku. Aku hanya bisa menahan air mata ku yang sebentar lagi akan mengalir keluar dari ujung kelopak mataku. Terlambat, sepertinya aku benar-benar menangis kali ini. Bodoh Kwon Yuri kau sungguh bodoh bisa mencintai laki-laki yang tak pernah menganggap mu ada di kehidupannya. Tuhan.. kenapa aku bisa mencintai laki-laki yang jelas-jelas tidak mencintai ku. Walaupun sikap tao tetap seperti itu aku akan tetap mencintainya aku hanya butuh waktu untuk bersabar, pasti ada cinta didalam hati tao untuk ku.

Tao pov*
Aku muak sungguh aku muak dengan wanita itu. Gara-gara dia aku putus dengan  yeoja chingu ku yaitu krystal. Cckk…aarrgggh aku benci ini. Seandainya aku menolak perjodohan ini mungkin aku akan menikah dengan wanita pujaan hati ku. Karena wanita perusak itu hidupku menjadi kacau. Lebih baik aku keluar dan mencari tempat yang bisa menenangkan hati ku.di rumah hanya bisa membuat pikiran ku kacau.


Author pov*
Pagi kini telah berganti malam. Yuri dengan setia menunggu tao pulang. jam telah menunjukkan pukul 11 malam. Tetapi tao belum juga menampakkan batang hidungnya. Yuri masih setia menunggu kepulangan suaminya walaupun rasa kantuk yang mulai menyerangnya. Karena lelah menunggu kedatangan suaminya yag tak kunjung pulang, kini yuri tertidur di sofa. “brakk..” suara pintu yang dibanting begitu keras sehingga membuat yuri terbangun dari tidurnya. Dengan perasaan khawatir yuri segera menghampiri tao yang sedang mabuk. Tao tergeletak tak sadarkan diri. Dengan tergopoh-gopoh yuri membopong badan tao dengan susah payah menuju ke kamar tao. Memang kamar tao dan yuri terpisah tao sendirilah yang tidak ingin sekamar dengan yuri tao merasa jijik dengan yuri entah hati yuri mungkin terlalu kebal sehingga membuat yuri bisa bertahan sampai sekarang.setelah sampai dikamarnya yuri menidurkan tao dikasur dan melepas sepatu tao dan juga melepas bajunya iapu menggantikannya dengan baju kaos polos berwarna putih.

Yuri pov*
Aku hanya memandang sedih laki-laki yang sedang terlelap di depanku. Apa sebegitu bencikah kau dengan keberadaanku?. Kupandang wajah tao dengan sedih.”oppa, hikss.. aku tau kau akan merasa jijik jika aku memanggil mu dengan sebutan oppa. Apa sebegitu hinanya aku dimata mu oppa? Hikss.. hikss.. apa salah aku mencintai mu, apa salah aku berbuat baik dan manis untuk mu? Aku hanya ingin membuat mu senang dan menerima perjodohan ini . hikss..hikks.. kau benar aku hanya membuat kacau hidup mu dan membuat mu menderita”aku menangis sejadi-jadinya. Aku mendengar tao menyebut-nyebut nama krystal didalam tidurnya “krystal..tolong jangan tinggalkan aku..krystal saranghae aku benar-benar minta maaf jangan tinggalkan aku chagiya..”. *nyess* bagai disambar petir aku mendengar tao menyebut nama wanita lain dalam tidurnya. Kata-kata tersebut semakin menyayat hatiku aku hanya bisa menangis, menangis,dan menangis. cckk.. sungguh aku wanita cengeng.mungkin aku harus berpisah dengan tao oppa. Maafkan aku yang telah membuat hidup mu hancur.  Karena lelah menangis aku pun tertidur disamping tao.

Tao pov*
*flasback *
Sore itu aku dan sahabatku Chanyeol,Kai,dan Lay makan bersama di restorant. Tanpa sengaja aku melihat mantan kekasih ku bergandengan dengan pria lain. Dengan sangat emosi aku menghampiri mereka dan menanyakan kepada krystal siapa laki-laki yang berada didekatnya sekarang. “laki-laki ini siapa?”kata ku kepada krystal, dengan santai  ia menjawab “dia kekasih ku. Apa hak mu menanyakan itu pada ku bukannya kau sudah menikah? dan satu lagi berhentilah mendekati ku dan urusi wanita kampungan yang kau anggap istri mu itu.” Mendengar krystal berbicara seperti itu aku sangat marah dan ingin menampar krystal namun hal tersebut dicegah oleh sahabat-sahabat ku yang menyaksikan adegan ini. Entah aku sangat marah jika yuri disebut wanita kampungan oleh krystal.dan krystal pun pergi berlalu tanpa rasa bersalah sedikitpun. Dengan emosi yang menggebu-gebu akupun pergi ke bar untuk menghilangkan pikiran ku sejenak.
*flashback end*

Author pov*
Keesokan harinya…
Hari masih menunjukkan pukul 05.00 a.m masih pagi. Yuri terbangun dari tidur nyenyaknya. Ia segera bangun dan keluar dari kamar tao sebelum keluar yuri menyempatkan diri untuk mencium dahi tao sekilas dan pergi berlalu. Ia bergegas mandi dan menyiapkan makanan untuk suaminya. Ketika asyik memasak yuri tidak menyadari keberadaan tao di belakangnya ketika yuri ingin berbalik menghadap ke belakang ia tak sengaja menabrak tao yang berada dibelakangnya sehingga membuat yuri ingin terjatuh dengan sigap tao menahan badan yuri agar tidak terjatuh. ”Deg.. “ Dengan perasaan gugup yuri cepat-cepat melepaskan tangan tao dari pinggangnya dan mengalihkan pembicaraan “oh.. maaf Tao-ah apa kau ingin makan? aku sudah menyiapkan sarapan diatas meja. Jika kau tak ingin memakan juga tidak apa-apa kau bisa membuangnya ” ujar yuri dengan senyuman. “jika kau tak keberatan kau boleh menunggu, kebetulan telur goreng  mu belum matang” sambung yuri lagi. Tao tidak menolak ia menuruti apa kata yuri tanpa ada bentakan atau umpatan yang kasar kepada yuri. Melihat kejadian tersebut yuri terkejut dan tidak percaya dengan kejadian yang sedang terjadi.dan sekaligus senang dengan sikap tao. “Ini akan menjadi sarapan terakhir bagi kita berdua oppa” guman yuri dalam hati.

Tao pov*
Aku terbangun dari tidur nyenyak ku karena tercium bau yang sedap. Sepertinya yuri sedang memasak. Karena lapar aku langsung keluar dari kamar.aku memandang yuri yang sedang memasak. Kau sungguh wanita idaman yuri, betapa bodoh nya aku menyia-nyiakan mu.apa aku terlalu jahat kepadanya? Mungkin iya. Ahh.. tidak-tidak memang aku terlalu jahat kepadanya. Maaf kan aku yuri aku memang laki-laki yang jahat. Apa kau menderita didekat ku?. Setelah asyik dengan lamunan ku aku menghampiri yuri yang tengah memasak telur goreng. Ketika ia berbalik kebelakang ia tak sengaja menabrak ku iapun kehilangan keseimbangan nya dengan sigap aku menahan badannya agar ia tidak terjatuh. Aku sangat gugup dengan posisi ku sekarang “Deg..” ahh… ada apa dengan jantung ku?. Atau jangan jangan…. Tidak mungkin. Yuri langsung melepas pegangan tangan ku dari pinggangnya. Dan mengalihkan pembicaraan. “oh.. maaf Tao-ah apa kau ingin makan? aku sudah menyiapkan sarapan diatas meja. Jika kau tak ingin memakan juga tidak apa-apa kau bisa membuangnya ” ujar yuri dengan senyuman. Sakit hati ku ketika yuri mangatakan “Jika kau tak ingin memakan juga tidak apa-apa kau bisa membuangnya” iya memang benar aku tidak pernah memakan masakan yuri. Mungkin ia aku memang jahat sampai-sampai yuri menyuruhku untuk membuang makanan tersebut. . “jika kau tak keberatan kau boleh menunggu, kebetulan telur goreng  mu belum matang” sambung yuri lagi. Karena tidak ingin membuat hati yuri sakit lagi aku hanya diam dan menuruti apa kata yuri.
Yuri pov*
Ketika makan aku mulai membuka suara dan aktivitas makan kami berhenti sejenak. “Tao-ah apa kau bahagia dengan pernikahan ini? Jika kau tidak bahagia mari kita berpisah saja. Aku tau aku hanya menjadi penghalang hubungan mu dengan kekasih mu, aku telah menjadi perusak hubungan orang, aku memang wanita bodoh yang mau saja mencintai laki-laki yang jelas-jelas tidak mencintai ku. Memang benar aku mencintai mu aku harap kau jangan marah. Apa salah jika aku mencintai seseorang? Manusia berhak mencintai orang yang ia sukai. Aku tak ingin kau menjawab perkataan ku. Cukup kau mengetahui saja sudah membuat ku senang. Jadi jika kau ingin kembali dengan yeoja chingu mu aku tak keberatan. Aku tau kau tak mencintai ku dan setelah kita berpisah jika kau melihat ku anggaplah kita berdua tak saling kenal. Anggaplah kita berdua tak pernah melakukan apa-apa. Soal surat perceraian kau tenang saja sudah aku urus semuanya dan  kau hanya tinggal terima beresnya saja” aku berkata dengan menahan air mata ku yang sebentar lagi akan keluar. Setelah mengucapkan kata-kata itu aku keluar menuju taman kota yang ada di pingir jalan. Aku menangis sejadi-jadinya. Tanpa memperdulikan orang-orang yang menatap ku aneh.

Tao pov*
“Deg” kenapa yuri berbicara seperti itu?. Sakit hati ku ketika yuri berkata seperti itu, sepertinya aku memang terlalu jahat padanya tanpa terasa aku menitikkan air mata ketika yuri berbicara seperti itu. Sakit memang sakit ketika seseorang mencintai kita tetapi kita tak membalas cintanya. Aku memang bodoh bisa-bisanya membuat hati seorang wanita menangis. Kini wanita tersebut ingin bercerai dengan ku. Setelah mengucapkan kata tersebut yuri langsung keluar tanpa menghirau kan ku yang telah shook dengan ucapannya. “aaarrrrggghhh……. TAO!!!!! BETAPA BODOHNYA ENGKAU YANG TELAH MENYAKITI WANITA YANG TAK ADA SALAH APA-APA, SEBENARNYA YANG SALAH ADALAH ORANG TUA KU!!!MENGAPA MEREKA TEGA MEMBUAT ANAK MEREKA JADI SEPERTI INI? AKU BENCI HIDUP KU!!!!” *PRAAANGG!!!*aku membanting piring,dan gelas yang ada di atas meja makan aku tak akan memaafkan diri ku.

Author pov*
Tepat pukul 04.00a.m. yuri telah membereskan barang-barangnya untuk pergi dari rumah itu. Setelah semua beres yuri memasuki kamar tao hanya sebentar untuk memastikan laki-laki itu masih tidur atau sudah bangun. Ketika yuri memandang tao tak terasa air mata nya jatuh mengalir. Karena tak ingin membangunkannya, yuri mencium kening tao agak lama. Setelah mencium keningnya ia berguman kecil “I LOVE YOU MY BABY TAO” setelah mengucapkan kata tersebut yuri langsung pergi dan tak lupa menaruh surat perceraiannya yang sudah ditanda tanganinya diatas meja ruang tamu. Ketika pukul 05.00 a.m. yuri benar-benar pergi menuju bandara.

Tao pov*
Aku terbangun dari tidurku.” kenapa rumah ini terasa sepi? Apa yuri tidak memasak? Lebih baik aku kedapur”. Ketika aku ke dapur, dapur sekarang benar benar bersih dan sepi rumah pun kelihatan rapi. Kemana yuri? aneh, biasanya ia akan menyiapkan ku makanan jam segini kenapa dia tak ada di rumah. Ketika aku menuju ruang tamu tak sengaja mata ku melihat map biru. Ketika ku buka surat tersebut aku sangat terkejut ternyata isi surat tersebut adalah surat perceraian. Hati ku Bagaikan teriris pisau dan setelah itu ditaburi garam betapa perih yang aku rasakan ternyata perkataan dia tempo hari yang lalu memang benar ia tak main-main dengan ucapannya. Ada satu lagi surat, surat tersebut merupakan surat dari yuri,


Isi surat :
Hai oppa…^^ apa kau marah aku memanggil mu oppa?
Aku harap kau tidak marah^^… oh ya mianhae oppa aku tidak
Berpamitan dengan mu terlebih dahulu, aku memang istri yang
Tidak bertanggung jawab. Aku akan pergi ke Macau untuk 1 minggu
aku pergi kesana karena ada urusan. Oh ya selama aku pergi jalinlah
lagi hubungan mu dengan krystal. Oh ya satu lagi jika aku tak ada dirumah
oppa harus makan yang teratur, jika tidak nanti oppa sakit. Hehehe  untuk surat yang
tadi jangan lupa ditanda tangani yah oppa^^ aku akan kembali.
TAO oppa saranghae!  <3
.
Dri istri mu tercinta :
Kwon Yuri

*tees..*tak terasa air mata ku jatuh. Pupus sudah harapan ku. Maafkan yuri… kenapa disaat dia pergi perasaan ini mulai timbul. Mungkin sesakit inikah yuri saat ku tak memperdulikannya dulu. Benar ini hukuman dari tuhan karena sudah mencampakkan wanita setulus yuri. Aku benar-benar menyesal. “yuri.. Nado Saranghae..hikkss..’ujarku sambil terisak.

Author pov*
Semenjak kepergian yuri dari rumah, kini hati tao benar-benar hancur, sahabat-sahabat nya seringkali menyemangati tao agar tetap semangat hidup walau tanpa yuri disisinya. Tao sekarang menjadi laki-laki pendiam. Sahabat-sahabatnya kadang kewalahan dengan sikap tao yang tidak ingin dibujuk. Terkadang chanyeol merasa perihatin dengan kondisi tubuh tao yang semakin hari semakin kurus.”hey.. tao-ah apa kau ingin mati? Sudah 3 hari kau tak makan, dan lihat badan mu? Cihh.. sungguh kurus dan tak berisi lagi seperti dulu. Jika yuri melihat mu ia akan perihatin dengan keadaan mu saat ini. Ayo lah mana sosok tao yang  tegar,cerewet, dan tegas dalam menjalani hidup yang ku lihat dulu? Sekarang aku hanya melihat bangkai panda yang diam tak bergeming”. Ujar chanyeol kesal sekaligus kasihan terhadap sahabatnya itu. Tao hanya diam tak bergeming ia tidak terlalu memikirkan ocehan sahabatnya tersebut. “jika kau mencintai nya kejar lah dia. Aku tahu didalam hati kecilmu kau tidak ingin terpisah dari dirinya. Jika aku jadi kau aku akan mempertahankan rumah tangga ku dan merajut kembali benih-benih cinta yang belum sempat tumbuh. Jika kau tak memutuskannya sekarang mungkin kau akan menyesal nantinya. ” ucap kai menyemangati tao dengan lembut.

Tao pov*
“jika kau mencintai nya kejar lah dia. Aku tahu didalam hati kecilmu kau tidak ingin terpisah dari dirinya. Jika aku jadi kau aku akan mempertahankan rumah tangga ku dan merajut kembali benih-benih cinta yang belum sempat tumbuh. Jika kau tak memutuskannya sekarang mungkin kau akan menyesal nantinya. ” perkataan kai terus saja masih terngiang di dalam otak ku. Memang benar aku mulai mencintai yuri. Aku tidak ingin rumah tangga ku hancur berantakan. Aku harus mencari cara agar yuri kembali mencintai ku. Yuri maaf kan aku karena baru sekarang aku merasakan keberadaan dirimu.mata tao tak sengaja memandang kalender di atas meja ruang tamu.di situ tertulis ‘happy birthday for me (Kwon yuri). “apa? besok yuri berulang tahun? Tapi bagaimana membujuk yuri agar ia besok kembali kerumah?aku ingin sekali memberi kejutan untuknya dan  Jika menunggu besok lusa ia kembali, itu akan lama. Oh ya aku ada ide bagaimana kalau aku berpura-pura sakit dan menyuruh sahabatku untuk menelpon yuri dan menyuruh nya pulang? Yakkk.. itu ide yang bagus aku akan menyuruh sahabatku untuk datang kerumah.”

Yuri pov*
Macau  : 08.00 a.m
Aku sedang duduk melamun disalah satu caffe di kota ini. Aku berbohong kepada tao jika aku ada urusan di sini. padahal sebalik nya aku tidak ada tujuan apa-apa kesini. aku hanya ingin melepaskan beban ku selama ini yang terus mengganjal dipikiran ku. Yupzz.. benar! Hari ini aku berulang tahun yang ke 25 tahun. Aku hanya bisa tersenyum memandang cup cake dengan dipasangi lilin kecil diatasnya. Berulang tahun tanpa seseorang yang aku anggap sebagai suami. Sesungguhnya aku tidak bisa melepaskan tao dari hidup ku. Semakin aku mencoba menghilangkan tao dari pikiran ku, semakin sakit hati ku jika aku tidak mengingatnya.aku pun segera meniup lilin tersebut dan berguman pelan ‘happy birthday Kwon Yuri’  ah.. semestinya marga ku sudah menjadi Huang buka lagi kwon, tapi aku merasa tahu diri siapa aku dimata tao. Setelah meniup lilin, dering telpon ku memekikkan telingan. bagai tersengat listrik aku menerima telpon dari tao dengan gugup aku mengangkat telpon tersebut. “hallo? Ada apa menelpon ku?” ujar ku ketika mengangkat telpon tersebut. “maaf, Yuri-ssi aku chanyeol sahabat tao. Aku hanya ingin menyampaikan kabar bahwa tao sekarang sedang berada di rumah sakit keadaannya sekarang kritis. Aku harap kau mau menjenguk tao dirumah sakit, aku mohon turutilah apa kata ku.” Bagaikan tersambar petir aku mendengar chanyeol berkata begitu. Dengan cepat aku kembali ke hotel dan berkemas-kemas untuk langsung pulang ke korea. Setelah semua beres aku bergegas menuju ke bandara.

Author pov*
Ketika tiba di bandara yuri, tak henti-hentinya menyalahkan dirinya. Di dalam pesawat yuri menyesali kesalahan dirinya. karena telah meninggalkan tao sendirian. Ia sekarang hanya bisa menangis di dalam pesawat dan setelah itu pesawatpun telah lepas landas.                                                           Tepat pukul 5 sore yuri telah tiba di Korea. Selama perjalanan nya ia tak henti-hentinya menyebut nama tao. Setelah tiba di rumah sakit yang dituju yuri langsung menanyakan dimana ruangan pasien yang bernama Huang Zi Tao berada. Setelah tahu dimana ruangan itu berada yuri langsung pergi keruangan yang dituju. Ia melihat chanyeol sedang duduk di kursi, sepertinya ia menunggu kedatangan Yuri. Ketika sampai belum sempat yuri menanyakan kondisi tao dengan cepat chanyeol menarik tangan yuri untuk langsung masuk ke dalam ruangan tersebut dan iapun mengunci dari luar pintu tersebut. Setelah mengunci pintu itu ia memamerkan senyum evilnya. Dan tak lama dari situ terdengar suara teriakan yuri.

Yuri pov*
Aku melihat chanyeol di ruang tunggu sepertinya ia menunggu kedatangan ku. Dengan tergesah-gesah aku menghampiri chanyeol. Belum sempat aku menanyakan kondisi tao sekarang, chanyeol langsung menarikku ke dalam ruangan dan langsung mengunci ku dari luar. Dengan kesal aku berteriak sejadi-jadinya. “hiiyyaaaakk!!! Chanyeol-ssi!!! Buka pintunya!!! Aku kesini ingin melihat suami ku bukan bermain-main diruangan gelap ini!! Heyyy!! Tuan apa kau dengar apa yang aku bicarakan!!!! Hiiyyaaaakkkk… apa kau tuli hah??!! Tolong aku chanyeol!! Aku ingin melihat keadaan suamiku sekali saja aku mohon..yyaaakkk bodoh!! Cepat buka pintunyaaaaaa!!!” kini aku berteriak sangat kencang mungkin akan memekakkan telinga jika seseorang berada di dekat sini. “Heyy… nyonya Huang apa tenggorokan mu tak sakit berteriak sekencang itu? ” *deg* aku mengenal suara itu, itu terdengar seperti suara tao. *Tlekk..* lampu pun menyala betapa terkejutnya aku ternyata benar itu tao oppa dan ruangan ini… ini bukan ruangan tempat pasien dirawat melainkan ruangan dibuat khusus sebagai tempat makan yang romantic. dan.. hey lihat kenapa tao kelihatan sehat-sehat saja dan tidak ada bekas luka di badannya atau jangan-jangan…

Tao pov*
“Heyy… nyonya Huang apa tenggorokan mu tak sakit berteriak sekencang itu? ” aku mengeluarkan suara ku agak keras. Dan menyalakan lampu ruangan ini. Hey lihat sepertinya istri ku ini terkejut dengan apa yang terjadi. Sungguh manis melihatnya. Aku menghampiri  yuri dengan perasaan sangat senang sekaligus merasakan rindu yang amat mendalam. Aku menatap lekat mata yuri dan langsung memeluknya dengan sigap yuri melepaskan pelukan ku dan menangis. “kau bohong…kau pembohong tao-ah. Apa kau tidak tau betapa sedih hati ku saat mengetahui jika kau sedang di rawat di rumah sakit, aku merelakan cepat pulang hanya demi menemui mu dan sekarang apa yang ku lihat… kau jahat kau sungguh jahat tao-ah hikss..hikss..” yuri menangis sejadi-jadinya. Aku langsung memeluk tubuh yuri,  tak ku hiraukan tubuh nya meronta-ronta untuk minta dilepaskan. Ia menangis sambil memukul-mukul dada ku. Ini semua salah ku. Aku merelakan tubuh ku dipukul-pukul oleh yuri. Ketika ia berhenti menangis akupun mengeluarkan suara. “pukul aku lagi jika itu bisa membuat hatimu senang. Aku rela jika kau membunuh ku sekalipun itu jika kau mau. Maaf..maaf kan aku yuri aku tahu aku terlalu banyak membuat dirimu menderita. Mungkin kata maaf sudah tidak berlaku lagi untuk ku. Tapi setidaknya aku sudah meminta maaf  kepada mu. Aku menyesal atas apa yang aku lakukan kepada mu waktu itu. dan akupun mulai terbiasa dengan keberadaan dirimu, aku tau aku terlalu bodoh telah mencampakkan wanita yang sebaik dan selembut dirimu. Dan tentang surat perceraian itu, surat itu sudah aku bakar, aku tidak mau berpisah dengan dirimu yuri. Jika ada satu kesempatan lagi izinkan aku mengulangi semuanya dari awal dan memperbaiki semuanya dari nol, apa kau mau memaafkan aku??” yuri terdiam dan terkejut dengan perkataan ku ini. Aku mohon pada mu yuri untuk menerima ku kembali sebagai suami mu lagi.

Yuri pov*
Aku terkejut dengan perkataan tao saat ini. Apa ini mimpi? ya tuhan… jika benar ini mimpi jangan bangunkan aku sekarang. Aku pun menangis, aku menangis bukan karena sedih melain kan tangis bahagia yang sekarang sedang aku rasakan. “heyy.. istri ku mengapa kau menangis? Apa aku salah jika mengucapkan kata seperti itu?” dan lihat dia memanggilku dengan sebutan istri itu membuat ku tambah bahagiah dan air mata ku tak henti-hentinya mengalir. “aiisss.. ada apa dengan mu ?sayang menagapa kau tambah menangis? ” “tao-ah apa kau tidak berca…”belum sempat aku melanjutkan bicara tao langsung memotong ucapan ku. “ssstt.. jangan panggil aku dengan embel-embel ah, aku ini suami mu, sekarang kau boleh memanggil ku dengan sebutan oppa”. Aku langsung memeluk tao sangat erat . “oppa, aku memaafkan mu. aku dari dulu tak pernah menaruh dendam kepada mu oppa, dari dulu aku selalu menerima perlakuan kurang baik dari dirimu dengan ikhlas. Aku menerima ajakan mu untuk memulai semuanya dari awal. Aku senang melihat oppa sekarang berubah. Intinya kita akan membuka lembaran baru dan melupakan semua kenagan pahit yang dulu kita alami”. Tao membalas pelukanku dengan erat. Setelah berpelukan cukup lama tao melepas pelukannya dari tubuh ku. “kau adalah malaikat yang tuhan kirimkan untuk diri ku, terimakasih telah mencintai ku dan aku akan menjaga malaikat yang telah tuhan titipkan kepadaku, Saranghae nyonya Huang dan happy birthday for you” tao mengatakan kata tersebut sambil berlutut dan menyodorkan sebuah kotak berwarna biru tua yang berisikan cincin. Setelah memasangkan cincin itu ia langsung mecium punggung tangan diriku.




Tao pov*
Setelah memasang cincin dijari manis yuri aku langsung mencium punggung tangannya. “nado saranghae tao oppa, dan terimakasih telah memberikan ku kado istimewa ini” aku hanya mengangguk dan kembali memeluk tubuh mungil istri ku.
.
.
.
Kebahagiaan diri ku adalah diri mu. Melihat kau tersenyum itu sudah cukup membuatku bahagia. Dan kesedihan ku adalah bila melihat mu bahagiah bersama orang lain….
~Kwon Yuri~
.
.
Kau adalah malaikat yang tuhan kirimkan kepada ku.
~Huang Zi Tao~
THE END

 

Senin, 27 April 2015

EXO Fanfiction



Author  : park hyun hae
Title  : my stupid husband
Ganre  :chapter,married life.
Main cast  : - Do kyungsoo
                      - Cho Yoori
Other cast  : -Huang Zi Tao
                       - Kim Jongin a.k.a KAI
                       - Park Chanyeol
                               
Note  : sorry kalau ada typo ntu mata author yg rabun.
.
.
Langsung aja happy reading!^^
.
my stupid husband
Chapter 2....

D.o Pov*

Selama di kantor aku kurang berkonsentrasi saat menyampaikan persentasi. entah aku selalu teringat kejadian kemarin malam. Lamunan ku buyar ketika suara bass chanyeol memekakkan telinga ku. " hey.. pendek apa yang sedang kau pikirkan?". "Aku sedang tidak memikirkan sesuatu" jawabku. "Cihh... tak usah mengelak aku tau kau sedang ada masalah dengan istrimu" sangkal Kai tiba-tiba datang dan mengagetkan ku. Ahh... Lebih baika aku bercerita kepada mereka. "Huhh~ kau benar jongin aku sedang ada masalah dengan istri ku. Kau tau kan kalau aku mencintai nya tapi dia tidak mencintai ku. Kemarin malam aku melihatnya sedang bersama dengan laki-laki lain. Kau tau, aku sangat marah, sehingga emosi ku tidak terkendali. Aku mencengkram lengan nya dan dia marah pada ku Dan mengatakan kata-kata pedas kepada ku. Sepertinya ia benar-benar benci benci dengan ku. Terakhir ia mengucapkan kata ingin bercerai pada ku. Huh~ aku tak ingin menceraikannya. Jelas ku panjang lebar. "Yappzz.. keputusan yang tepat, "Cinta Butuh pengorbanan" kau harus berkorban demi istri mu, apa kau mau istri mu di rebut oleh laki-laki lain? Lebih baik kau memberikan dia kado spesial,  mungkin dia akan luluh dengan semua itu". "Heii pendek Apa kau sudah melakukan itu..?" Tanya chanyeol kepada ku. "Melakukan apa?" Sungguh aku benar-benar bingung. " ya ampun.. kyungsoo apa kau ini pura-pura polos, Kau sudah besar ayolah kau pasti mengerti yg dilakukan suami istri malam hari hem..hemm.. "yakkk kau yeol sungguh kotor pikiran mu,  mana mungkin aku melakukan itu!! kamar kami pun terpisah. Sejujur nya aku sedih dengan semua ini tapi Bagai mana lagi ini demi masa depan pernikahan ku. "Ciihh.. kau ini selalu saja berbicara seperti itu apa hebatnya Cho Yoori sehingga membuat mu seperti ini" . "Yaaakk kau ini apa kau tak tau apa yang di maksud dengan perjuangan cinta hah?" Sungguh aku jengkel dengan tiang listrik ini. "Yaaakk kalian berdua ini berhenti!! Kalian tau sikap kalian tadi kekanakan ckckck.." "aaarrggh.. sudah -Sudah aku malas bertengkar dengan mu Chanyeol" aku langsung melangkah pergi dari ruangan ini.  Ah iya lebih baik aku ke pusat perbelanjaan , hemm.. aku akan memberi nya sebuah hadiah.

Author pov*

D.o mengelilingi semua pusat lerbelanjaan di kota seoul. Ketika sedang melihan-lihat cincin mata nya tak sengaja melihat Kalung couple terpajang manis dalam sebuah kaca. D.o tersenyum dan begegas menanyakan kalung itu kepada pelayan toko tersebut.  Kalung tersebut melambang kan hati yang terbelah jika di satu kan akan membentuk hati yang utuh. D.o langsung membeli kalung itu dan bergegas ke toko bunga. sesampai nya di toko bunga D.o kebingungan bunga apa yang harus dipilih. seorang Gadis kecil menghampiri D.o. "ada yang bisa saya bantu ahjussi?" Tanya gadis imut itu. "Ah ~ saya ingin membelikan bunga untuk istri saya,  tapi saya bingung bunga apa yang harus saya pilih. Kata D.o seraya mengelus kepala putri kecil itu. "Oh ya Siapa nama mu gadis manis?" "Hihihi.. ahjussi bisa saja nama ku Lee Bona. Heemm.. bunga untuk sang istri ah aku tau. Ahjussi tunggu sebentar" ucap Bona seraya berlari kecil menuju kedalam rumah. Tak lama kemudian Ia keluar dengan segumpalan bunga yang indah berwarna pink. "Kata ibu ku,  kalau ingin memberi kan bunga untuk sang Istri lebih romantis jika di beri bunga mawar berwarna pink hehehe..." kekehan pelan keluar dari mulut Bona.

D.o pov*

Aku melihat Bona menyodorkan bunga mawar berwarna pink. Aku tersenyum dan mengambil bunga tersebut. "Jadi , harga semuanya berapa?" Tanya ku kepada gadis kecil ini. "Ah~ ahjussi tidak perlu membayar semua ini kelihatannya Ahjussi orang baik,  dan bunga ini gratis untuk Ahjussi. Oh ya lagi pula stok bunga ini masih banyak disini. Kau sungguh manis gadis kecil.  "Kau tau Bona aku sudah menikah,  aku ingin sekali mempunyai anak seperti dirimu". Terangku. "Jadi ahjussi belum mempuyai anak? Setelah menerima bunga ini semoga Ahjussi cepat di beri aegi aminn..." doa Bona untuk ku. "Amin.. terimakasih doa nya. Kalau begitu terimakasih banyak untuk
bunga nya, ahjussi mau pulang dulu dan memberikan bunga ini kepada istri ku. 'Dan semoga dia mau menerimanya'. Sambung ku dalam hati. "Sampai jumpa..." kata ku sebelum bergegas pergi. "Sampai jumpa~ hati-hati dijalan..." Bona melambaikan tangannya sebelum mobil ku melaju.

Author pov*

Setelah sampai di halaman rumah D.o memarkirkan mobil nya kebagasi dan bergegas masuk krdalam rumah, ketika membuka pintu ia melihat sosok wanita yang dicarinya. Senyum merekah dibibir D.o. ia duduk disamping Yoori yang sedang asyik menonto tv di sofa. Ia tidak menyadari akan kedatangan kyungsoo. D.o menyodorkan langsung bunga dan kalung yang ia beli tadi siang. "Aku memberikan hadiah ini untuk mu" jelas D.o kepada Yoori.

Yoori pov*

Aku melihat D.o menyodorkan bunga untuk ku. "Cihh.. suami bodoh ku membelikan ku bunga dan kalung, ckckck sungguh kekanakan sekali" ucap ku. jujur aku sedikit senang ingat sedikit. Aku hanya terlalu gengsi untuk mengakui nya,  kenapa aku senang? Karena aku suka melihat seseorang memberiku hadiah ingat hanya suka bukan berarti cinta. Aku tidak membenci dia sepenuhnya aku benci karena perjodohan ini. Sretttt... aku terkejut ketika ia menarik ku untuk mendekatinya dan memakaikan kalung itu untuk ku. "Kalung ini ku belikan khusus untuk mu. Aku harap kau suka. Aku juga memakai kalung yang sama. Ini bentuk hati. Jika kita satukan ini sangat indah". Cihhh apa yang sedang namja ini pikirkan. "Dan bunga mawar ini aku berikan untuk mu. Anggap saja ini semua kenang-kenangan sebelum kita bercerai nanti. Tolong kau jaga kalung ini" 'deg...' aku terkejut ketika ia mengucapkan kata 'cerai' aku langsung menghilangkan pikiran yang tidak-tidak dan bersikap dingin "cihh.. bukannya memang itu keinginan kita, kau sungguh kekanakan kyungsoo yayyaya aku akan memakai kalung ini" ucapku kemudian. "Benarkah? Yaaak.. aku senang sekali,  terimakasih istri ku" ia langsung memeluk ku. Apa apaan namja ini "heiii... senang sih boleh apa perlu sampai memelukku?" Ucapku Datar. jujur aku sangat gugup sekarang. "Ah.. mian Yoori-ahh aku terbawa suasana oh ya apa kau memasak malam ini. "Aku tidak memasak, kau taukan kalau aku tidak pernah memasak".Terang ku "Kau ini kewajiban istri adalah memasak untuk suaminya kau harus belajar" ucapnya seraya mengacak rambut ku dan memberikan senyuman lebar. "Apa kau lapar? Aku akan memasak untuk mu" aku hanya membalas dengan anggukan ku saja.
Selama di ruang makan ia sering melontar kan lelucon yang lucu untuk ku. Aku hanya tertawa. Tanpa sadar ia menceritakan semua pengalaman nya di masa muda sampai soal percintaan ia ceritakan kepada ku. "Nama nya Han Soora. Kau tau dia adalah cinta pertama ku. Ia pergi meninggalkan ku saat aku kelas 2 Sekolah menengah atas. Aku sangat mencintai nya ia pergi meninggalkan ku untuk melanjutkan study nya ke Paris". "Apa sampai saat ini kau juga masih mencintainya?" Tanya ku, yaaakkk pertanyaan macam apa ini kau bodoh Yoori, aah bagaimana ini. ia memandang ku lalu tersenyum "jika aku masih mencintainya apa kau akan cemburu?" Tanya D.o kepada ku. "Cihhhh... untuk apa aku  Cemburu kau bukan type ideal ku. Terangku. "Hehehe iya kau benar. Sejujurnya aku masih mencintainya. Tapi sepertinya perasaan ini mulai berkurang". Jelasnya kepada ku. "Oh apa ada niat untuk mengejarnya?" Tanya ku lagi. "Sejujurnya ada tapi mau bagaimana lagi kau lihat aku sudah beristri apa yang orang kata nanti jika aku masih mempunyai hubungan dengan wanita lain". "Jika kau benar benar mencintai nya kejarlah dia" ujarku seraya pergi meninggalkan nya di ruang makan. Entah ada perasaan kalut ketika aku mengucapkan kata itu. Aku buru-buru masuk ke kamar dan menepis semua pikiran negatif ku.

D.o pov*

Ada apa dengan yoori apa ia marah dengan ku?? Ah sejujurnya aku tidak lagi mencintai Han Soora. Aku mencintai mu istri ku. Apa kau tak tau jika aku mencintai mu. Ah~ setidaknya aku senang karena malam ini adalah pertama kalinya Yoori mau makan malam bersama ku. Deg..deg..deg... jantung ku berdetak tak karuan, lebih baik aku membersihkan piring kotor ini. Setelah membersihkan piring ini aku bergegas pergi tidur.

Author pov*

Sejak kejadian malam itu D.o selalu pulang lebih awal terkadang memberi bekal kepada istrinya dan sepertinya sekarang Yoori menerima semua perlakuan D.o kepada nya dan menganggap D.o sekarang ada. "Ini bekal untuk mu, jangan telat makan, jika tidak ada waktu atau jam kerja pulanglah cepat" terlihat dari ambang pintu D.o sedang menasihati istrinya "yaya aku Tahu Tuan Do Kau selalu menasihati ku seperti itu. Oh ya jam berapa kau akan berangkat kerja, nanti kau terlambat" ujar Yoori sembari membenarkan hight hells dan berdiri tegap. "Ah sebentar lagi aku berangkat ayo cepat kau duluan saja pergi aku akan menyusul" terang D.o "ya sudah kalau begitu aku berangkat dulu sampai jumpa~ " ketika Yoori hendak melangkah pergi D.o mencengkram lengannya Yoori melihat itu langsung gugup. "Ada apa?" Tanya Dia kepada D.o "apa kau tak ingin memberikan Suami mu ini perpisahan selamat pagi? "Loh bukannya tadi itu adalah perpisahan selamat pagi? Jawab Yoori dengan bingung "ah bukan maksud ku...... aargghhh ya sudah kau berangkatlah nanti kau terlambat" Jelas D.o agak gugup, ketika hendak memasuki rumah Yoori langsung menarik tangan D.o agar mengahadap kedepan dan "Cupp..." satu kecupan singkat mendarat di bibir D.o, tak sampai 3 detik morning kiss selesai Yoori cepat-cepat masuk kedalam mobil dan melajukan mobilnya dengan kecepatan sedang. D.o melihat itu langsung memegang pipinya yang merah dan tersenyum gugup jika mengingat nya.

Yoori pov*

Apa yang sedang ku lakukan. Aarrggh.... tak seharus nya aku Melakukan itu. ahh bagaimana ini? Pipi ku. Aku benar-benar gugup sekarang. Ketika sampai di kantor pun pipi ku masih tetap memerah. Tao yang melihat pipi ku hanya bisa tertawa.

Tao pov*

"Heiii lihat seorang ahjumma sedang memerah hari ini apa ada kejadian hebat dengan dirinya dan suaminya." Aku benar -benar tertawa lepas pagi hari ini. "Yaaakk kau ini aku sedang tak ingin bicara dengan mu. "Hahha ada sesuatu kah yang terjadi?" Tanya ku kepada Yoori. "Tidak ada" kini pipinya sekarang benar-benar memerah dan ia langsung berlari ketika aku menanyai nya hihihi gadis yang aneh. Ketika jam makan siang aku melihat Yoori memakan bekal yang di bawa nya tumben sekali dia membawa bekal. Aku pun menghampirinya "Heii Yoori ahh tumben sekali kau membawa bekal apa jangan-jangan suami mu ya yang membuatkannya untuk mu "bbruussshhh...." Yoori menyemburkan semua makanan yang ia makan tepat di wajah ku. Jiiiiaaakkk "yaaakkk Nyonya Do kau jorok sekali iiaak" ini benar -benar menjijikkan . "Yaaaakkk kau mengganggu konsentrasi makan ku saja. Iya ini bekal buatan suami ku kau puaasss!!!" Jelasnya panjang lebar kali tinggi *eikk-_- "oooohhh jadi sekarang Nyonya Cho sudah mencintai suaminya sendiri oke bagus kalau begitu. "Ya ya ya aku mencintai suami ku kau puas? "Terangnya lagi seraya memasukkan makannan kedalam mulutnya. "Cihhh sepertinya Nyonya Cho tidak ingin diganggu lebih baik aku pergi dan mencari wanita genit di luar sana" "yaa itu lebih baik dari pada mengacau jam makan istirahat ku.  Ckk.. wanita ini,  sudah ku bilang pasti kau termakan omongan mu sendiri. Lihat kau sudah mencintai suami mu. Lebih baik aku keluar dari ruangan ini.

D.o pov*

Sejak kejadian tadi pagi aku tak henti-hentinya mengumbar senyum ke seluruh karyawan di kantor ini. Kai dan Chanyeol tak henti-henti nya memandangku dengan tatapan heran. "Heiii tuan Do apa kau baik-baik saja?" Tanya Kai kepada ku. "Heiii Pendek tak biasanya kau ceria biasanya kau selalu termenung. Suara bass yeol memekakkan telinga ku. Cihhh mereka ini. "Terimakasih atas saran mu jongin sekarang Yoori sepertinya mulai menganggap ku ada". "Memang kau apakan Yoori sehingga menganggap mu ada" tanya Kai.  "Aku selalu memberikannya bunga, mengajaknya bercanda, dan memberikannya bekal saat pergi kekantor. dan pagi tadi pun ia memberikan morning kiss nya untuk ku walau tidak lama tapi dampaknya sangat besar untuk ku. Aku sungguh sangat senang hari ini. "Wahh.. tua Do sepertinya sedang Kasmaran" aku hanya tersenyum mendengar celotehan mereka berdua. "Ayo kita makan Siang" ajak ku kepada mereka dan merekapun mengangguk setuju.
.
.
.
*TBC*
aaaah~ akhirnya sudah juga chapter 2 nya....  maaf kalo ada typo sumpah gue ngetik ni cerita merem melek. Auah gelap pokoknya makasih udah baca. Bye.... byee...^O^
Chapter 3 di post insya allah pas author selesei UN.  HEHEHE *tebar kolor Kai * *ngeh~----______-----